Beranda > Keperawatan > Role Play: Pemberian Obat Intra Cutan Pada Pasien

Role Play: Pemberian Obat Intra Cutan Pada Pasien

role play

Kali ini saya akan posting role play yang kedua, ini mata kuliah Komunikasi Dalam Keperawatan. Jika tertarik baca, cek saja.

ROLE PLAY

Konsep Komunikasi dalam Melakukan Pemberian Obat Intra Cutan

 

A. Pemain

  • Aida Nurfitriani sebagai Perawat
  • Febry Tresna Fauzi sebagai Pasien
  • Dasa T. A sebagai Narator dan Keluarga

 

B. Naskah Role Play

            Di sebuah rumah sakit di Cianjur, tepatnya ruang Apel no. 2, ada seorang pasien laki-laki bernama Bapak Febry Tresna yang berumur 17 tahun. Bapak ini datang ke rumah sakit dengan gejala demam tinggi, diantar keluarganya.

            Maka, salah seorang perawat bernama Aida Nurfitriani ditugaskan untuk melakukan pemberian obat intra cutan, sebelum diberikan obat antibiotik.

Perawat           : (Ya Allah, semoga saya dalam melakukan pemberian obat pada pasien ini dapat berjalan dengan lancar). Assalamualaikum…

Semua             : Waalaikumsalam…

Perawat           : Perkenalkan, saya perawat Aida yang akan bertugas di ruangan ini. Apa benar ini dengan Bapak Febry Tresna?

Pasien              : Iya, (sambil mengangguk)

Keluarga          : Iya suster, ini dengan Febry, keponakan saya.

Perawat           : Oh iya kalau begitu. Bapak, saya di sini akan menanyakan beberapa pertanyaan kepada bapak. Mohon dijawab dengan sebenar-benarnya ya, pak.

Pasien              : Iya suster.

Perawat           : Tempat tinggal bapak di mana?

Keluarga          : Kami tinggal di Jln. Pangeran Hidayatullah, RT. 06/09.

Perawat           : Bapak Febry ini sudah bekerja?

Keluarga          : Kebetulan suster, Febry ini masih SMA, kelas 3.

Perawat           : Nah sekarang, apa yang bapak terasa dalam tubuh bapak?

Keluarga          : Ayo Feb. Ceritakan apa yang terasa ke susternya.

Pasien              : Saya merasa pusing suster. Kepala saya seperti muter-muter gak karuan, badan saya panas dan terasa sakit di mana-mana. Saya merasa gak kuat suster.

Perawat           : Kalau saya tekan di sini, apa bapak merasa sakit?

Pasien              : (Aww..) Sakit suster.

Perawat           : Baiklah, saya akan ukur suhu tubuh bapak. Tolong angkat ketiak bapak, ya. (perawat memasukan termometer). Coba kita tunggu beberapa menit..

            Kemudian didapat hasil pengukuran suhu tubuh pasien.

Perawat           : Suhu tubuh bapak 39 C, panas tubuh bapak melebihi normal. Biasanya, untuk ukuran normal sekitar 36 C. Bapak memiliki gejala demam yang tinggi, mungkin saya akan konsultasi dulu dengan dokter untuk penanganan pertama. Dokternya akan datang sekitar 5 jam lagi, jadi mungkin saya akan memberikan tindakan perawatan pertama pada bapak. Sekitar 20 menit lagi saya akan kembali, bapak bisa menunggu?

Pasien              : Ya suster, agak cepatan dikit, saya merasa gak kuat.

Perawat           : Iya, saya permisi dulu. Assalamualaikum..

Semua             : Waalaikumsalam..

            Setelah perawat mendapatkan data yang diperlukan, perawat pun meninggalkan pasien dan melakukan kontrak waktu dengan pasien untuk melakukan tindakan. Selanjutnya, pada pukul 07.30, perawat Aida kembali dengan membawa peralatan untuk melakukan tindakan.

Perawat           : Assalamualaikum..

Semua             : Waalaikumsalam..

Perawat           : Maaf bapak, jika menunggu lama. Saya sudah mendapatkan hasil keputusan dari dokter. Bapak akan diberi obat antibiotik untuk agar panasnya turun. Nanti, sekitar 4 jam lagi, dokter akan memeriksa bapak. Sebelumnya, apa bapak alergi obat antibiotik?

Keluarga          : Tidak tau suster. Soalnya Febry ini baru pertama kali berobat ke rumah sakit. Dulunya kalau sakit, cuma minum jamu saja.

Perawat           : Oh iya. Kalau begitu saya akan melakukan skin test dulu pada bapak. Nanti hasilnya bisa diketahui, bapak alergi obat antibiotik atau tidak. Bapak bersedia?

Pasien              : Baiklah suster.

            Setelah mendapat persetujuan dari pasien, maka perawat pun melakukan tindakan pemberian obat intra cutan.

Perawat           : (Perawat membersihkan daerah yang akan dilakukan suntikan, kemudian daerah tersebut agak ditegangkan. Kemudian tindakan pun dilakukan). Bagaimana perasaan bapak?

Pasien              : Agak terasa sakit, suster.

Perawat           : Tidak apa-apa. Maaf pak, daerah yang tadi disuntik saya lingkari dulu dengan spidol. Nanti sekitar 15 menit obat akan bereaksi, daerah sekitar suntikan tersebut jika kemerahan berarti tandanya bapak alergi obat antibiotik.

Pasien              : Oh iya suster.

Perawat           : Kalau begitu saya permisi dulu. Saya akan membereskan peralatan dulu, nanti jika sudah ada hasilnya, segera bapak panggil saya, ya. Assalamualaikum..

Pasien              : Iya suster. Waalaikumsalam..

            Perawat pun membereskan peralatannya, dan melakukan kontrak waktu kembali. Setelah diketahui hasilnya, maka pasien bisa diberi obat antibiotik atau tidak dengan alasan alergi.

– SELESAI –

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: